Artikel Lain Hati2 dan Waspada

Penipuan Transfer Rekening Via SMS Semakin Marak

Hati2 dan Waspada

Sepertinya komplotan para penipu ini tidak mau menyerah begitu saja. Setelah ramai diberitakan orang beberapa waktu yang lalu penipuan "Mama Minta Pulsa", sekarang mulai timbul modus baru yaitu penipuan transfer rekening via sms. Tujuannya adalah mencari kelengahan orang yang melakukan transaksi secara online. Cara broadcast sms kelihatannya juga sama dengan "Mama Minta Pulsa". Dikirim secara random ke sembarang nomor hp.

Sore kemarin, tanggal 05 Januari 2012 saya pun kena giliran dapat sms tersebut. Mungkin ini adalah sms yang ketiga kalinya saya terima. Bunyinya seperti ini "Uangnya di kirim ke rek BRI a/n:RISxx Rek:3330.0100.5388.5xx sms aja klau sudah di kirim tmrs." Walaupun saya sering melakukan belanja online / transfer antar bank, Alhamdulillah saya tidak lantas menanggapi sms macam ini. Kebetulan nama yang ada di sms tersebut memang asing bagi saya.

Nah, bagaimana supaya Anda tidak terjebak dengan penipuan seperti ini. Kenali modus dan gayanya.

Diambil dari laman finance.detik.com :

Penipuan transfer rekening melalui pesan singkat (Short Messages Service/SMS) semakin marak. Selama 2011, Bank Indonesia (BI) menerima 1.084 laporan penipuan transfer rekening via SMS.

Sebagai bentuk tindak lanjutnya sebanyak 1.075 rekening yang terbukti milik penipu akhirnya dibekukan.

Demikian disampaikan Ketua Tim Mediasi Perbankan Bank Indonesia Sondang Martha Samosir dalam penjelasannya kepada detikFinance di Jakarta, Jumat (6/1/2012).

"Sebagai bentuk tindak lanjut atas makin maraknya pengiriman SMS kepada masyarakat yang diduga merupakan salah satu bentuk penipuan dengan menggunakan rekening bank yang diduga dibuka dengan menggunakan identitas tidak benar diperoleh data laporan mencapai 1.084 laporan," ungkap Sondang.

"Adapun sebanyak 1.075 rekening diblokir dan dana nasabah senilai Rp 3,146 miliar berhasil diselamatkan," imbuhnya.

Lebih jauh Sondang mengatakan terdapat modus baru penipuan Via SMS. Yakni melalui penipuan bermodus layanan tiket pesawat.

"Kami juga mendapat masukan dari masyarakat mengenai mulai maraknya upaya penipuan bermodus layanan pemesanan tiket pesawat via SMS. Awalnya sindikat tersebut menyebarkan info melalui SMS ke nomor HP masyarakat yang isinya penawaran layanan pemesanan tiket pesawat dengan harga murah," kata Dia.

"Bila ada masyarakat yang merespons dengan menghubungi nomor HP dimaksud, maka si aktor akan menanyakan tujuan dan tanggal keberangkatan. Setelah itu dia akan meminta masyarakat memberikan informasi nama yang akan tertera di tiket," tambah Sondang.

Biasanya mereka juga menanyakan umur. Kemudian mereka akan menginformasikan ke calon korban code booking pesawat.

"Kalau masyarakat melakukan recheck code booking tersebut ke maskapai penerbangan yang menerbitkannya, memang benar code booking tersebut ter-booked sesuai dengan nama mereka. Kemudian atas dasar code booking tersebut si aktor akan meminta masyarakat melakukan pembayaran via transfer ke rekening bank yang mereka tunjuk. Setelah uang ditransfer, sepertinya sindikat tadi akan membatalkan pesanan tiket yang sudah ter-booked," jelasnya lagi.

Hasilnya, sampai waktu keberangkatan, masyarakat tidak akan pernah dapat tiket yang mereka pesan. Sondang menjelaskan sewaktu masyarakat melakukan konfirmasi ke si aktor, akan jadi sulit dihubungi.

"Sindikat ini juga memiliki website dan diduga masih berupaya mencari korban sehingga masyarakat perlu berhati-hati agar tidak tergiur dengan tawaran-tawaran yang tidak realistis," tegasnya.

Sumber berita :
http://finance.detik.com

Penipuan Transfer Rekening Via SMS Semakin Marak

Telah dibaca pengunjung 7408 kali
Id: 42 | Posted by : admin | Date : 06-01-12 | 19:17:51

Join Kios Pulsa

Artikel Terkait :


Operator CDMA Tamat Tahun 2014 Diprediksi Jadi Tahun Kematian CDMA
Anda memiliki nomor seluler berbasiskan CDMA (Code Division Multiple Access)? Siap-siap ganti dengan teknologi GSM dari sekarang. Teknologi yang digagas pada tahun 1988 oleh sebuah perusahaan Amerika, Qualcomm ini lambat laun mulai redup. Di Indonesia teknologi CDMA pernah berjaya ketika keluar produk FLEXI dari sebuah perusahaan seluler terkemuka. Diikuti dengan produk-produk sejenis oleh perusahaan lain. Namun kini seiring dengan lesunya perekonomian Amerika, pamor CDMA ikut memudar.

Disclaimer:
Artikel pada halaman ini hanyalah untuk keperluan informasi semata. Tidak untuk tujuan lain. Kios pulsa tidak bertanggung jawab atas segala efek yang di timbulkan akibat pemanfaatan informasi yang ada di halaman ini.


Penipuan Transfer Rekening Via SMS Semakin Marak Hati2 dan Waspada